Samsung Fasilitasi PKL 412 Siswa SMK Partner Samsung Tech Institute

Samsung sedang mengatasi tantangan terbesar di dunia VET, membantu lulusan siap cetak dengan kemampuan kerja yang tinggi melalui program Samsung In-Store PKL

Samsung membuka kesempatan bagi 412 siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) yang lolos seleksi dalam program Praktek Kerja Lapang (PKL) di Toko Samsung dari total 990 siswa yang mendaftar. Program PKL ini dilakukan kemarin mulai 12 Januari 2022 hingga 20 Maret 2022.

PKL adalah kegiatan pendidikan, pelatihan dan pembelajaran yang dilakukan oleh dunia usaha atau dunia industri yang relevan dengan keterampilan dan kompetensi peserta didik sesuai dengan bidang keahliannya. PKL diperkuat dengan Undang-Undang Nomor 2 Tahun 1989 tentang Sistem Pendidikan Nasional, Peraturan Pemerintah Nomor 60 Tahun 1999 tentang Sistem Pendidikan Tinggi dan Keputusan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 2341U2001 tentang Kurikulum Nasional.

Program PKL – Samsung In-Store berjalan pada hari Kamis, Jumat, Sabtu dan Minggu. Mulai tahun ini, Samsung memutuskan untuk memberikan kesempatan kepada mahasiswa untuk menyelesaikan pelatihan PKL di toko-toko Samsung, dimana sebelumnya penempatan PKL hanya dilakukan di Samsung Service Center. Menampung mahasiswa IMS terbaik, gerai Samsung meliputi 428 gerai yang tersebar di 8 wilayah antara lain Sumatera Utara, Sumatera Selatan, Jabodetabek, Jawa Barat, Jawa Tengah, DIY, Jawa Timur, Bali, Nusra, Kalimantan, Sulawesi, Papua dan Maluku.

Ennita Pramono, Head of Corporate Citizenship Samsung Electronics Indonesia Mengekspresikan optimismenya melihat antusiasme para mahasiswa di PKL: “Mahasiswa STI berharap dapat menerapkan apa yang telah mereka pelajari ke dunia kerja sehingga mereka dapat mempraktikkan apa yang telah mereka pelajari. Hal ini menambah optimisme tentang apa yang dilakukan Samsung sebagai bagian dari program IMS, kami ingin membantu tenaga kerja anak ini mampu tampil percaya diri sekaligus membantu pemerintah menghasilkan tenaga customer care yang terampil, berpengetahuan luas, gesit, dan fleksibel. Para mahasiswa tampak memanfaatkan ilmu yang dipelajari di STI. Itu aset yang bagus untuk meningkatkan nilai kelayakan kerja siswa setelah mereka lulus.” Sejak 2013, Samsung memprakarsai program IMS dan meningkatkan komitmennya untuk membantu pemerintah menciptakan tenaga kerja terampil.

Pertumbuhan ekonomi telah mendorong kemajuan di sektor industri, yang membutuhkan sumber daya manusia yang terampil dan berkualitas tinggi. Salah satu penyumbang tenaga kerja Indonesia adalah SMK yang menghasilkan tenaga kerja muda. Bagaikan panggang yang lama di atas api, lulusan SMK diharapkan menjadi tenaga kerja yang produktif, bukan menjadi penyumbang pengangguran terbesar dan mencapai angka tersebut. 11% pada usia produktif. Penyebabnya adalah kualifikasi lulusan yang tidak sesuai dengan kebutuhan industri dan dunia kerja.

Melihat kondisi ini dan semakin meningkatnya kebutuhan akan personel yang berkualitas, pemerintah mengambil keputusan pada tahun 2003 Kementerian Riset dan Teknologi rencana pengembangan menghubungkan dan mencocokkan antara SMK dan perusahaan dalam pelaksanaannya program penguatan sistem teknologi dan manajemen yang intensif. Samsung juga secara aktif berpartisipasi dan mengambil langkah nyata dengan membentuk program pelatihan vokasi untuk Samsung Tech Institute, yang berfokus pada keterampilan profesional, penguasaan informasi, dan fleksibilitas dalam melayani konsumen. Samsung juga sedang mempersiapkan program pedagang kaki lima di dalam toko Samsung kelas langsung. Selama PKL, mahasiswa memasuki dunia kerja, menguji pengetahuan dan keterampilan serta memperdalam pemahaman tentang lingkungan kerja di industri. “Berdasarkan antusiasme 412 PKL ini, kami sangat optimis bahwa program ini akan berdampak positif dalam menumbuhkan rasa percaya diri dan membangun keterampilan di daerah ini. Keduanya akan meningkatkan kualitas sumber daya manusia dan diharapkan dapat meningkatkan asupan lulusan SMK,” tambah Ennita.

Program di dalam toko Samsung berfokus pada hal-hal berikut:

  • pelatihan di atas kapal: Peserta mendapatkan materi teknologi dasar dan standar perawatan, proses penjualan produk dan pengetahuan produk.
  • tentang pelatihan kejuruan: Peserta menerima materi tentang produk dan layanan persediaan Konsentrasi pada produk dan peluang penjualan.
  • Magang di Samsung Outlet.
  • Pemantauan: Kinerja peserta dipantau dan dievaluasi setiap hari oleh Pemimpin tim.
  • termasuk evaluasi aktivitas selama pelatihan, aktivitas selama bekerja di toko, pemahaman materi, dan implementasi bahan, peserta dapat menggunakan untuk memperbaiki kekurangan mereka.

 

Seluruh peserta PKL yang telah mengikuti program PKL Samsung In-Store dan menyelesaikannya dengan baik akan mendapatkan sertifikat dengan indikator evaluasi untuk setiap level yang dilalui, yang merupakan deskripsi dari keahliannya masing-masing. Referensi keterampilan ini dapat digunakan dan dikomunikasikan dalam aplikasi.

salah satu pedagang kaki lima Rahmad Effendy, siswa SMKN 1 Beringin, Sumatera Utara, mengaku sangat bangga menjadi bagian dari program ini. Dilatarbelakangi ketertarikan Rahmad Effendy terhadap teknologi sejak duduk di bangku SMP. Rahmad termotivasi untuk mengikuti program PKL Samsung In-Store karena ia yakin itu adalah Samsung merek yang kini dianggap sebagai pangsa pasar terbesar dan selalu menjadi pionir dalam pengembangan fitur teknologi inovatif.

“Dalam sesi pembelajaran PKL di toko yang diselenggarakan oleh Samsung ini, saya mendapatkan banyak pengalaman dan pelajaran baru tentang bagaimana menarik konsumen untuk membeli produk Samsung dengan melayani sepenuh hati, dimulai dengan sambutan hangat, sesuai dengan kebutuhan Konsumen bertanya dan mencocokkan. produk menemukan produk dengan kebutuhannya dan menjelaskan secara detail spesifikasi dan fitur menarik yang ditawarkan produk tersebut biasanya membangkitkan minat konsumen tersebut untuk mencoba dan membeli produk yang saya tawarkan,” kata Rahmad.

Sangat Rahmad penuh semangat Bercita-cita menjadi pengusaha sukses, ia merasakan banyak manfaat dan pengalaman berharga selama PKL, termasuk teknik pemasaran, layanan pelanggan dan pengetahuan rinci tentang suatu produk, yang ia yakini akan menjadi ukuran yang sangat berguna untuk mencapai tujuannya dan menghadapi persaingan untuk ditanyakan di dunia kerja.

Program STI diluncurkan pada tahun 2013 dan sejak tahun 2017 difokuskan pada siswa SMK sebagai penerima manfaat program penyelarasan Inpres #9 Tahun 2016 tentang revitalisasi profesional dengan menggabungkan manfaat dengan program Link & Match, penyelarasan Handheld Product (HHP) kurikulum, peralatan rumah tangga (HA), audio video (AV) untuk sekolah dan industri keterampilan dan kompetensi sehingga mahasiswa dapat bersaing untuk mendapatkan pekerjaan dan/atau mengembangkan usaha baru setelah lulus, memfasilitasi pedagang kaki lima dan kesempatan kerja berdasarkan kebutuhan industri, Train of Trainers Guru serta kemitraan pemerintah. Program PKL dimulai pada tahun 2019 dengan membawa beberapa mahasiswa terpilih ke Samsung Service Center untuk mendapatkan pengalaman langsung dalam memperbaiki perangkat elektronik, melayani konsumen, dan bekerja langsung di lokasi. Dan pada Januari 2022, STI mulai menjalankan program Samsung In-Store PKL untuk mendapatkan pengalaman penjualan dan pemasaran. Lebih dari 75 SMK yang telah bergabung dengan STI dan 7.000 siswa dan 200 guru merasakan manfaat STI.

Lebih tentang Tanggung jawab sosial perusahaan Samsung, lihat di bawah http://csr.samsung.com.

Incoming search terms:

  • sepakbola perempuan

You May Also Like

About the Author: Admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.